Terima kasih ..... Sahabatku...

Saturday, 16 January 2010

Apa harus ku lakukan?



Semalam menerima seorang murid baru dari satu daerah di bahagian ini... cukup daif dan menyentuh perasaan.. ibu kurang sihat dari segi mentalnya... tapi masih mempunyai satu harapan untuk melihat anaknya di didik seperti anak orang lain... dengan berbekalkan sebuah beg kosong yang cuma ada sebatang pensel dan sebuah buku tulis yang lunyai saya menghantarnya ke dalam kelas..

Siibu bagai tidak mahu meninggalkan anaknya kerana takut sesuatu akan berlaku kepada anaknya.. kerana mungkin dalam fikiran si ibu anaknya tidak seperti kanak-kanak yang lain... setelah dipujuk siibu berlalu pergi dengan perasaan yang berat...

Ku risik.. budak lelaki ini duduk mendiamkan diri saja... sekadar senyuman di bibir bila di tanya kerana tidak faham bahasa yang dituturkan oleh org sekeliling khususnya guru yang tidak pandai berbahasa ibundanya... termasuk saya...

Hari ini, pagi di sekolah dikecohkan lagi dengan kedatangan si ibu dengan omelan di bibirnya. kebetulan saya melintasi lalu saya ditegur oleh si ibu.... cikgu..cikgu yang semalamkan....dalam bahasanya.. saya antara faham dan tidak mengangguk kan kepala bertanya kenapa... ayam dan itik berbicara dalam mencari penyelesaian.. guna penterjemah.. pun tak selesai urusan itu..

Saya ditarik ke kelas untuk mencari jalan penyudah.. tanya pada guru yang ada di dalam kelas... ooooo rupanya si ibu nak beritahu yang jangan benarkan anak nya balik sendirian.. kena tunggu ibunya untuk balik ke rumah... maka si ibu mengarahkan guru dalam kelas untuk pastikan anaknya menunggu ibunya untuk pulang pada hari itu... bila guru menyatakan bahawa bukan dia yang akan berada di akhir waktu persekolahan nanti, si ibu beranggapan yang guru itu tidak mahu bertanggungjawab.. sebab itu saya dicari untuk membela nasib si anak...

Susahnya bila si ibu kurang sihat mentalnya... ayam dan itik berbicara di luar rebannya... sedih kerana tidak mampu membuatkan si ibu faham sepenuhnya tapi akhirnya si ibu pulang dgn sedikit kehampaan wpun saya cuba mententeramkan hatinya dengan kesanggupan menunggu hingga dia tiba balik sekolah nanti..

Tapi sayang si anak cukup 'hyper'.. tak sempat dipanggil sudah berkejaran utk pulang.. sempat di tangkap dan di suruh duduk di kerusi luar bilik guru.. ada ibu bapa datang bertandang untuk berurusan, bertanya itu ini, saya tinggalkan seketika.. bila keluar sudah tiada...

Saya beranggapan ibunya datang lalu saya berkemas untuk pulang... tetapi dalam perjalanan terserempak dgn si anak dengan kasut di tangan.. berjalan sendirian menuju ke rumah.. tak sempat behenti sebab laluan agak sibuk... memerhati dari jauh.. dan terfikir... apa akan jadi esok hari? Adakah saya akan dikunjungi lagi... bukan takut untuk berdepan tapi takut tidak sampai apa yang bakal diperkatakan... apa yang harus saya lakukan.......kita tunggu esok...

7 comments:

faizal yusup said...

kena bagi intro penuh cerita ni delima.. latarnya.. daerahnya dll..

Abd Razak said...

Salam...:)

Guru tok berat tanggungjawabnya dan byk ujian dari Allah. Kitak iboh takut polah yang terbaik & serah kepadaNYA...

Ruby said...

~ Faizal

Terima kasih.. nanti saya usahakan... masih bertatih ni

Ruby said...

~ Abd Razak

Syukran sudi berkunjung dan memberi izin.

Insya Allah... kmk belajar dari kitak orang semua...

abuierfan.blogspot.com said...

wow posting pertama dah mendapat sambutan..terus kan menulis...

selamat datang ke dunia blogger

Ruby said...

~ Abu Ierfan

Syukran sudi bertandang... terima kasih atas kata-kata semangat...

HJ. Ibrahim Fikri Bin Abdullah said...

Terus menulis...ok..dah siap asgmnt ka..

Click me!

Setiap pengisian merupakan tulisan pemilik blog kecuali sumber dinyatakan. Kekangan ilmu dan kemahiran membatasi intipati penulisan. Selebihnya adalah sekadar perkongsian daripada koleksi penulis...